Pengalaman Jadi Seller di Prelo

Maret 22, 2019 Dini 0 Comments


Assalamualaikum..

Alhamdulillah saya masih di kasih nikmat sehat di bulan ini, jadi bisa nulis lagi deh hehe. Kali ini saya mau berbagi pengalaman menjadi seller/penjual di aplikasi Prelo.

Prelo sendiri merupakan aplikasi yang digunakan untuk menjual barang2 preloved atau pun baru. Sebelumnya saya selalu pake Carousell, cuma pengen nyobain Prelo hahah. Yang belum baca pengalaman saya di Carousell, monggo di baca disini...

Gak hanya fasilitas jual beli barang aja yang ada di Prelo, disana ada juga sewa dan jastip..tinggal kita pilih aja kategori nya. Tapi untuk sewa dan jastip saya belum coba ya, jadi gak bisa cerita kaya gimana2 nya. Btw, Prelo tersedia dalam versi dekstop dan mobile Android/IOS.

Berikut ini udah saya rangkum beberapa hal yang bikin saya tertarik jualan di Prelo daripada aplikasi sebelah.

1. Ada fasilitas rekber jadi lebih aman
Buat pembeli yang takut ketipu.. fasilitas ini jadi pahlawan banget karena uang yang ditransfer, dikumpulin dulu di rekening nya Prelo. Kalo customer udah konfirmasi barang sampai baru deh uang yang tadi di teruskan ke akun Prelo penjual. Hal ini sama kaya e-commerce pada umumnya.

2. Pilihan barang lebih eksklusif
Pilihan barang disini banyak banget..ada yang dari KW sampe barang preloved ori. Kalo kita pengen punya barang branded tapi yang ramah kantong, Prelo ini tempatnya. Walaupun barang second tapi kualitas nya masih bagus2 koq.

3. Pencairan dana cepat
Saat barang udah di konfirmasi sama customer, uang nya akan masuk ke akun kita. Terus bisa langsung di tarik deh ke rekening yang udah di daftarkan sebelum nya. Kurang lebih 15-30 menit uang nya udah pindah ke rekening bank kita. Oia pastikan akun kita terverifikasi dulu, biar proses penarikan dana nya bisa di proses.

Kalo tadi kan kelebihan nya..nah kalo sekarang saya mau sharing soal kekurangan nya. Gpp ya biar adil heheh...

1. Ada biaya admin
Jujur ini adalah salah satu faktor yang awalnya bikin saya ragu buat jualan di Prelo. Eiit..tapi hal ini sebenarnya bisa di atasi dengan cara kita share barang jualan kita ke sosmed yang sudah linked dengan akun prelo kita. Emang gak bikin biaya admin jadi 0% sih, tapi seenggaknya jadi berkurang.

2. Harga barang relatif lebih mahal
Jangan heran kalo pas buka Prelo liat harga barang second disini mahal2 heheh. Selain barangnya branded kualitas nya pun masih sangat layak pakai..jadi gak heran kalo penjual nya masang harga tinggi. Soal harga masih boleh nego kok..coba nego baik2 yaa sama seller nya.

3. Pengguna masih sedikit jadi agak sepi
Nah iya..jualan disini tuh harus sabar hehe. Karena user nya masih lebih sedikit di banding dengan Carousell. Menurut saya pihak aplikasi nya kurang iklan nih πŸ™ jadi masih banyak orang yang gak kenal sama aplikasi ini.

Kesimpulan nya.. meskipun ada beberapa hal yang jadi kelemahan Prelo, saat ini saya udah menemukan titik nyaman berjualan barang preloved disini. Lebih asik aja..tampilannya gak bikin sakit mata hahah.

Semoga bermanfaat ☺️

~Cirebon, 22 Maret 2018~

You Might Also Like

0 comments: