Tentang Catcalling & Street Harrassment

16.45 Dini Ratnadewi 12 Comments


Postingan kali ini tergerak dari artikel yang di bagikan oleh salah seorang teman di timeline Facebook. Artikel yang cukup menarik, begitu pikir saya ketika membaca judul nya. Artikel nya ada disini *thanks untuk Teh Mia :). Artikel tersebut berbicara tentang street harassment atau bahasa simplenya gangguan yang terjadi saat di jalan. Konteks ganguan dalam postingan ini adalah gangguan yang berbau seksual, baik secara verbal ataupun secara langsung. Dalam artikel itu diceritakan bahwa dalam waktu 35 menit, sang writer (seorang ekspat yang tinggal di Jakarta) mengalami pelecehan secara verbal sebanyak 13 kali. Jumlah yang mencengangkan ya..

Oke, saya tinggalkan dulu artikel tersebut :). Saya ingin menyinggung soal Catcalling, sebuah kata yang jujur saja baru pertama kali saya dengar ketika membaca artikel tersebut *iyaa saya katro :)). Mungkin banyak dari kita yang pernah mengalami hal ini, hanya saja kita tidak tahu istilah apa yang pantas untuk menyebut perlakuan tersebut. Jadi, catcalling adalah sebuah istilah urban yang berarti:

~ Melakukan hal-hal bertendensi seksual (biasanya dengan volume keras meski belum tentu secara eksplisit), termasuk bersiul, berseru, memberikan gestur, atau berkomentar, biasanya kepada perempuan (juga bisa laki-laki atau gender yang lain) yang lewat di jalan.
~ Menyuarakan bebunyian atau keributan kepada seseorang di depan publik yang membuat orang itu tidak nyaman (biasanya kepada pembicara, performer, atlet, dll.).
(sumber : https://putriwidisaraswati.wordpress.com/2015/11/29/catcalling-pelecehan-terhadap-perempuan/)
ilustrasi catcalling
Nah, bentuk catcalling nya ini macam2. Kalo yang pernah saya alami seringnya seperti ini "Senyumnya mana Mbak?" atau "Koq cemberut terus sih?" bahkan siulan atau gestur2 lain yang mengganggu. Yang lebih parah adalah ketika saya berjalan tiba2 ada orang yg menirukan suara anjing melolong, maksudnya apa coba? saya kaya anjing? gitu?. Asli, saya marah sekali saat itu cuma belum ada keberanian yang cukup besar untuk melawan. Bagi sebagian orang mungkin saya dikira berlebihan yaa "halah apanya yang pelecehan, biasa aja keless..lu aja yang baperan". But seriously guys, kalian gak merasa apa2 ketika ada komentar2 seperti itu terlontar ? bahkan dari mulut orang yang notabene nya adalah orang asing buat kita. Kalo saya sih risih banget, risih serisih2 nya. Biasanya catcalling ini sering terjadi di kota2 besar tapi tidak menutup kemungkinan juga, bisa terjadi di kota kecil. Pengalaman saya diatas terjadi ketika saya masih tinggal di Cirebon.

Baca Juga : L.O.V. E Yourself, hargailah dirimu sendiri ladies !
Ketika saya memutuskan untuk berhijab pun masih saja ada yang seperti itu, memang sih saya masih suka pake celana jeans. Bahkan kali itu saya merasa benar2 terhina, ketika seseorang berkata "Assalamualaikum.." sambil cengar cengir  gak jelas. Please atuh lah..ucapan salam aja dipake buat begituan. Kalo yang seperti ini biasanya masih saya jawab, sambil masang muka super jutek tanpa melihat ke orang tersebut dan terus berjalan jengkel. Hadeeh jadi dosa kan, jawab salam sambil muka ketus gitu >,<. Kadang ibu2 muda yang gendong anak aja masih di siul2in, macam burung. Woyy dia udah punya buntut ituu..masih aja di godain. Heran.

Bahkan dalam kasus yang lebih berat, catcalling bisa di sertai dengan memegang bagian tubuh kita secara paksa. Kalo ini sih keterlaluan banget, langsung teriak aja deh. Saya bukan ingin menakut - nakuti ya, tapi street harassment semacam ini sering banget terjadi. Bukan hanya di jalan raya, tapi juga di transportasi umum. Sudah sepatutnya kita sebagai seorang wanita berhati2 dalam segala kondisi.

Bisa saya tarik kesimpulan dari pengalaman ini, bahwa street harassment akan tetap ada no matter what and it's not about our outfit. Selama kita, korbannya tidak bereaksi apa2 (cuma diam gak tahu harus apa, tapi dalam hati marah), hal serupa akan tetap terjadi. Untuk korban catcalling, perlakuan ini tentu memberikan efek yang beragam. Ada yang takut, marah, malu bahkan ada yg cuek. Menurut saya yang cuek ini yang bahaya. Koq ya nrimo aja dilecehkan begitu.

andai bisa ganti arti istilahnya kaya gini...
Jadi ini saat yang tepat untuk "fight back". Kalo ada yang melakukan  ini ke kita lawan aja, biar pelaku tahu kalo kita gak nyaman, merasa terganggu dan gak suka di gituin. Saya bukan aktivis pembela hak2 wanita, saya cuma seorang warga biasa yang merasa terganggu dengan street harassment. Perihal nanti pelaku malah balik ngomong "Santai aja kali..kita becanda koq" sambil ngsih muka tengil, langsung balas aja "But, you act like a jerk..annoying, norak". Memang butuh keberanian, tapi kalo gak di coba hal yang sama akan terus berulang. Ini cuma sebagian kecil cara yang bisa kita lakukan untuk melawan, apapun caranya tetap utamakan keselamat kita. Mari lawan catcalling dan street harrasment  :).

Semoga bermanfaat.

~ 25 Januari 2017 ~

You Might Also Like

12 komentar:

  1. Catcalling seperti sudah biasa saja sekarang ya, apalagi kalau sedang kumpul-kumpul (biasanya cowok), terus ada satu cewek yang lewat, pasti deh digodain.
    Kalau berjilbab biasanya diucapin salam yang wajib kita jawab, plis ah yg baik2 jgn dipake begitu :(

    Tapi Alhamdulillah belum pernah sampai sentuh2 fisik, bisa-bisa kegampar refleks kali ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbak mereka menganggap hal itu biasa aja, kita cewe yang risih banget..kalo ada yang main fisik mah jangan cuma gampar mbak, sekalian laporin ke polisi aja hehhe

      Hapus
  2. aku juga baru tau apa itu catcalling mbak, duh kudet juga hehe. Aku ketemu orang yang suka catcalling gitu jadi ngeri sendiri. Street harassment juga hiih. Btw, Makasih sharenya ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mbak, aku juga ngeri sekarang kalo pergi2 sendiri..harus tetap waspada :D

      Hapus
  3. eh saya jg katrok nih baru tau catcalling hahaha, sejak punya anak jd kemana-mana gendong anak udah gak pernah ada yang gangguin catcalling gitu hihihi iya ya mana ada yg mau godain emak2 yg hamil tua lg gandeng anak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah kalo udh ga pernah di gangguin lagi mbak :) mudah2an hal2 yg kaya begini gak jadi kebiasaan orang2 yh

      Hapus
  4. Hiiiy jijik. Biasanya ini terjadi di kota2 besar ya, tapi klo di Ambon pemuda2nya sopan loh sama yg tua..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa betul mbak biasa nya di kota besar2 sering kejadian..syukur lah mbak tinggal di lingkungan yang kondusif :)

      Hapus
  5. Iya nyebelin banget ya laki-laki yang kaya gitu :'( nggak nyaman bgt makanya kalo jalan sendirian ngelewatin banyak laki-laki. Yuk ah, mari lawan street harassment!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak gak nyaman bgt, berasa takut ga jelas gt..yuu beranikan diri untuk melawan

      Hapus
  6. Menurutku laki2 yang melakukan catcall adalah laki-laki pengecut. Saya selalu melawan. Perempuan punya hak untuk merasa aman di jalan.
    Saya tulis pengalaman pelecehan yang dilakukan seseorang yg mengaku polisi. Bisa dibaca: http://novyastria.blogspot.com/2017/10/street-harassment.html#links

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak, pengecut banget cowo yg kaya gitu...tapi kadang2 orang sekitar jg pada cuek yaa klo kita ngelawan balik

      Hapus