Cerita Tentang Kartu Pos

21.10 Dini Ratnadewi 17 Comments



Kartu pos atau postcard merupakan salah satu media yang digunakan untuk berkomunikasi, biasanya dikirim melalui layanan pos. Tapi sepertinya zaman sekarang banyak orang yang sudah berhenti mengirim kartu pos satu sama lain. Bahkan mungkin malah tidak tau ada produk yang bernama kartu pos. Berbeda sekali dengan zaman Ibu saya yang mungkin pacarannya masih kirim2an surat atau kartu pos hahah.

Cerita Saya
Beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan selembar kartu pos pertama. Kartu pos itu datang dari seorang teman blogger yang tinggal di Belanda, namun saat mengirim kartu pos tersebut ia sedang liburan di Italia. Rasanya berkesan banget, dikirimi sesuatu oleh orang yang bahkan belum pernah bertemu di dunia nyata.

Kartu pos dari teman saya
Maka dalam rangka membalas kartu pos tersebut, saya mulai berburu kartu pos yang unik dan Indonesia banget. Tapi ternyata membeli kartu pos itu gak gampang, beberapa kali keluar masuk toko buku tapi hasilnya nihil. Kata seorang teman, ada sebuah toko buku di daerah Braga yang menjual postcard dengan gambar Bandung tempo dulu. Tapi pas saya samperin kesana toko nya tutup :(. Akhirnya metode perburuan saya lakukan secara online, biar praktis. Setelah bulak balik di tokopedia, pilihan saya jatuh pada satu toko yang menjual kartu pos dengan gambar yang Indonesia banget. Langsung aja deh order, biar cepet sampe :D.

ini dia kartu pos nya
Kartu posnya warna warni kan hihih. Satu paket kartu pos berisi 3 lembar, tapi pas dateng ternyata isinya 4. Selain kualitasnya bagus, harganya juga murah meriah dan praktis pula gak usah keliling Bandung. Waktu awal gak kepikiran sih beli kartu pos di online shop :D.

Nah untuk berkirim kabar dengan teman tadi, saya mengutus si Cepot untuk terbang ke Belanda. Saya sengaja memilih kartu pos dengan gambar ini, biar jadi semacam simbol kalo saya berasal dari Jawa Barat hahha. Dengan perangko seharga 8000 si Cepot sudah bisa jalan2 ke Eropa, mudah2an selamat sampe tujuan ya pot :)).

Kartu pos dengan gambar Cepot
Komunitas
Btw, ternyata ada juga loh komunitas pecinta kartu pos. Kudet banget ya, saya tau nya komunitas pecinta perangko aja :D. Untuk melakukan postcrossing (bertukar kartu pos) di wilayah Indonesia, kita bisa bergabung di komunitas Cardtopost. Saya belum daftar sih, soal nya baru ngirim satu post card doank. Agak terlalu dini untuk gabung di komunitas ini hahah. Bagi yang mau kepo2 soal komunitas ini boleh di buka yaa website resminya disini :).

website cardtopost
Sedangkan untuk yang ingin coba postcrossing antar benua bisa bergabung di komunitas yang satu ini, namanya juga sama seperti kegiatan yang dilakukan yaitu Postcrossing. Pada komunitas ini membernya gak hanya dari satu negara aja, jadi kita bisa berkirim kartu pos antar negara. Seru yaa, saya sih udah bayangin dapat gambar yang bagus2 khas dari negeri kartu pos tersebut dikirimkan. Untuk yang ingin bergabung di komunitas ini, bisa berkunjung juga ke situs resminya ya :D.

website postcrossing
Metode Pengiriman
Saat ini ada 2 metode yang dapat digunakan untuk mengirim kartu pos. Metode pertama tentu saja dengan menggunakan perangko dan dikirim via kantor pos. Cara ini terkesan jadul, tapi sepertinya justu ini cara yang lebih disukai oleh postcrosser. Biasanya selain mengoleksi kartu pos, orang2 juga suka mengoleksi perangkonya. Jadi semacam double gift gitu, kalo dapat kartu pos yang dikirim pake perangko :D. Hanya saja waktu pengirimannya sedikit lama, sesuai dengan nilai perangko yang di gunakan. Semakin murah nilai perangko maka waktu pengirimannya pun akan semakin lama. Untuk kasus si Cepot yang sedang on the way ke Netherlands mari kita doakan bersama2, semoga sampe dengan selamat meskipun dengan ongkos yang murah meriah hahha. Selain itu kelemahan dari  metode ini adalah kita gak bisa tracking kartu pos nya, karena memang tidak ada nomor resinya. Deg2an sih sebenernya pake metode ini, tapi saat kartu posnya sampe baru deh rasanya seneng banget.

Metode kedua menggunakan pengiriman paket baik dengan JNE, Tiki atau ekpedisi lain yang bisa digunakan keluar negeri. Kelebihan dari metode ini, kita bisa mengetahui dimana posisi kartu pos yang kita kirimkan. Selain itu waktu pengirimannya juga relatif lebih cepat. Hanya saja biaya yang dikeluarkan lebih besar, apalagi untuk keluar negeri. Meskipun cuma mengirim satu lembar kartu pos, hitungannya tetap 1 kg. Selain itu rasanya gak terlalu berkesan karena post card dikirim tanpa menggunakan perangko. Berasa ada yang kurang, iya ga sih ?

Segitu aja deh ceritanya, bagi yang berminat postcrossing sama saya boleh banget loh hihih. Masih ada 3 kartu pos lagi tuh :D. Semoga bermanfaat.

~ 7 Oktober 2016 ~

You Might Also Like

17 komentar:

  1. Gyaaa.. Beli di kantor pos di jalan riau aja, ada tempat yang jual barang-barang filateli loh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah aku gak kepikiran beli di situ teh :D

      Hapus
  2. aku suka banget kak dengan kartu pos

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, boleh dnk mulai postcrossing'an ma aku hihih :D

      Hapus
  3. Aku juga kepengen masuk postcrossing sejak dapet postcard dari Swedia mba hahaha...akhirnya sekarang aku maksa jadi sahabat pena ke teman2ku yang lagi belajar di LN wkwkwk..ntar aku kirim balik

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya ginian emang bikin nagih ya hahha cara nya boleh juga tuh mbak :D

      Hapus
  4. aslkm mba dini,, aku pikir jamany kartu pos udah gk ad ya,,, sempet dulu pernah jadi koleksi nitip sama temen yg pramugari cuma udah lenyap kayakny ^^ tks infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum slm mbak, iyaa keliatannya memang seperti itu..tapi ternyata masih ada penggemarnya :D

      Hapus
  5. aslkm mba dini aku pikir jamannya kartu pos udah gk ada,,^^ dulu sempet koleksi nitip sama temen yang pramugari cuma dh lenyap kayaknya, mksh infnya

    BalasHapus
  6. Seruuu...! Aku belum pernah kirim kartu pos soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo mbak mulai berkirim, seru loh heheh

      Hapus
  7. Koleksi kartu pos itu keren lho, hehe... sama kerennya dengan koleksi perangko :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa keren & seru heheh baru mau mulai nih :D

      Hapus
  8. dulu waktu msh muda #eh smpt hobby nih koleksi kartu pos, sayang kemudian gak telaten

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihih skrg juga msih muda koq mbak, sayang bnget ya padahal bs jdi koleksi unik :D

      Hapus
  9. Cara kirim kartu pos ke luar negeri gimana ya? Soalnya kemarin saya ke kantor pos di kota saya katanya cuma bisa pake RLN tanpa prangko dan tarifnya 47rb per kartu pos :(
    Kantor pos mana (di Bandung) yg masih menerima pengiriman kartu pos dengan prangko? Dan biasanya pake prangko harga berapa kalau kirim ke luar negeri? Terima kasih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kemarin saya pake perangko cuma 8500 ke Belanda dr kantor pos jalan batik kumeli (Bandung)..setau saya dimana2 msh bisa pake perangko, mungkin kartu pos yg mau mas kirim di masukin ke kategori kiriman barang di kantor post trsebut..saran aja nih, cba k kantor pos yg lain aja mas..tarif setiap negara beda2 ga nyampe 47rb koq :D

      Hapus