Pengalaman Kontrol Kandungan Ke RSIA Vitalaya

12.25 Dini Ratnadewi 6 Comments


Yeay..welcome March !! Gak berasa udah bulan tiga aja nih. Sayang nya saya masih jarang update blog hahah *maaf. 

Baiklah  tanpa basa basi lagi, kali ini saya mau berbagi pengalaman tentang periksa kandungan di RSIA Vitalaya Pamulang. Saya baru banget pindah ke daerah Tangsel nih, dari awal kehamilan sampe usia kandungan 21 minggu periksa di sebuah RSIA di Bandung. Pas sampe di tempat tinggal baru, saya langsung browsing tentang SPOG cewe yang bagus. Kebetulan paksu pengen nya dokter cewe kaya dokter langganan di Bandung kemarin, sebenarnya saya juga lebih nyaman di periksa dokter cewe sih walaupun banyak yang bilang dokter cowo lebih teliti. 

Setelah bulak balik baca blog ibu2 yang lain, akhirnya saya memutuskan untuk periksa ke RSIA Vitalaya. Berdasarkan review ibu2 yang pernah kesana, harga yang di tawarkan RSIA ini terbilang cukup murah dan sering ada promo. Naluri emak2 irit saya langsung bangkit saat mendengar kata promo wkwkw.

Agak susah nyari info tentang RSIA yang satu ini, karena belum memiliki website jadi gak bisa liat jadwal dokter nya juga. Hanya saja untuk info seperti nomor telepon dan alamat bisa di dapatkan dengan mudah. Akhirnya hari Sabtu saya telepon ke RS dan menanyakan jadwal dokter Saverina Adella (dr. Della), ternyata jadwalnya terlalu pagi jadi saya batal kontrol hari itu karena paksu gak bisa nemenin. Untung nya dokter Della masih praktek pas hari minggu, jadi kami memutuskan untuk kontrol besok paginya. Oia masih menurut ibu2 yang pernah di tangani dr.Della, beliau merupakan salah satu dokter kandungan perempuan yang teliti, komunikatif dan jadi favorit. Sekedar info, kemarin saya coba bikin appoitment via telepon tapi kata petugasnya langsung datang aja jadi memang harus langsung datang kesana.

Pada hari yang sudah ditentukan, Saya dan suami datang sekitar jam 9 pagi. Langsung ngambil nomor antrian dan dapat antrian no 43, gileee bener..masih pagi padahal tapi antrian buat daftar udah nomor segitu aja ๐Ÿ˜‚. Kesan pertama saat masuk kesana, ternyata RS nya tidak terlalu besar dan seperti nya pegawai disana sedikit karena hanya ada 2 petugas yang melayani pendaftaran. Hal ini berimbas pada antrian pasien yang riuh bak pasar. Setelah menunggu beberapa saat, giliran saya pun tiba. Saya bilang mau periksa ke dr.Della, petugas menanyakan apakah saya pernah berobat kesana atau tidak. Saya jawab ini pertama kali, kemudian saya diminta menunjukan buku pemeriksaan dari tempat periksa sebelumnya *untung dibawa. Kata petugasnya untuk periksa ke dokter saya dapet antrian ke 32..uwoow sekali ๐Ÿ˜†. Setelah pendaftaran selesai saya diminta menunggu lagi untuk pembayaran ke kasir. Saat di kasir saya diminta membayar sebesar 120rb, untuk biaya pendaftaran+dokter+usg biasa. Rinciannya saya gak tau karena gak di kasih struk nya ๐Ÿ˜.

No antrian untuk daftar

Jadwal dokter terbaru
Oia untuk bulan Maret ini ada promo usg 4D harganya jadi 200rb. Kemarin saya gak ngambil paket itu karena udah bertekad biarlah wajah debay menjadi teka teki wkwkwk biar surprise ceritanya. Tapi sempet kegoda juga sih, tapi tetep pengen surprise *labil.

Ruang poliklinik nya ada di lantai 2, karena liftnya keliatan mati saya sama suami naik pake tangga aja sambil olahraga hahah. Pas sampe sana eh la dalah..makin rame kaya diruang pendaftaran. Oia saya langsung kasih berkas2 dari bagian pendaftaran ke meja suster untuk antrian tensi darah. Dari sini mulai kelihatan kacaunya, berkas pasien yang ingin berobat ke bidan dan dokter tercampur. Mungkin karena hanya ada satu suster yang melakukan pemeriksaan tensi. Setelah kekacauan itu barulah petugas lain berinisiatif membuka meja lain untuk melakukan tensi.

Suasana di ruang tunggu
Singkat cerita, setelah saya di tensi saya menunggu di ruangan bagian dalam. Kursi yang disediakan hampir penuh, karena keluarga pasien banyak yang ikutan duduk. Mungkin karena hari libur yah jadinya rame banget, kasian aja sih liat bumil yang gak kebagian kursi.

Waktu demi waktu, jam demi jam belum di  panggil2 juga. Udah bete maksimal sebenernya, kasian juga sama paksu. Apalagi pas liat jam dinding udah jam 14 siang. Paksu sampe bulak balik ke bawah buat beliin cemilan. Sempet pengen cabut aja buat nyari makan tapi takut tiba2 di panggil. Jeleknya lagi disini gak ada monitor yang mendisplay nomor antrian berapa yang sedang dilayani di dalam. Wajar kalo pasien kaya saya jadi was2. Jadi mikir di dalem ngapain aja koq lama banget huhu.

Akhirnya jam 15 sore nama saya di panggil. Rasanya kaya dapet arisan, girang bukan main hahah. Lebih dari 4 jam say nunggunya, pegel pake banget. Sampai di dalam, dr.Della langsung nyapa dan menanyakan beberapa pertanyaan. Setelah menyampaikan beberapa keluhan yang saya alami, pemeriksaan usg pun di mulai. Saya selalu deg2an tiap mau ketemu debay hihi. Gak tau kenapa rasanya selalu takjub kalo pas di usg.

Pemeriksaan usg dimulai dari bagian kepala dan di ukur perkiraan usianya, Alhamdulilah kata dr.Della lingkar kepala debay normal. Kemudian lanjut ke bagian lingkar perut, bagian ini juga sama di ukur. Begitu seterusnya sampai bagian kaki dan jenis kelamin. Oia sambil melakukan usg, dokternya juga sambil menjelaskan, lumayan detail sih kalo menurut saya. Senangnya dapat dokter yang ramah tanpa harus di tanya ini itu. Saya juga sempet diliatin debay versi usg 4D nya padahal gak minta..debay nya tembem, terus salah satu tangannya lagi di kuping heheh. Duh jadi aja kan keliatan wajah debay nya..tapi masih belum jelas sih karena tangan yang satunya nutupin muka hihi.
Obat yang diresepkan dokter
Pemeriksaan usg pun selesai, terus ditanya2 soal vitamin. Saya bilang biasanya minum vitamam aja itu pun setelah diresepkan oleh dokter. Selanjutnya dr.Della bilang kali ini saya harus minum vitamin, dan kalsium. Oia satu lagi obat jamur, karena saya sering keputihan huhu. Baru kali ini dikasih resep obat yang lumayan banyak itemnya, tapi nurut2 aja demi debay.

Setelah pemeriksaan saya langsung ke ruang farmasi yang bersebelahan dengan ruang pendaftaran. Langsung ngasihin struk resep obat karena memang sedang gak ada antrian. Lumayan lama saya menunggu kemudian di panggil lagi oleh kasir. Saya diminta untuk membayar obat sebesar 461rb, sempet kaget koq mahal yaa haha. Biasanya di tempat periksa sebelumnya, saya diinfokan dulu harga obat nya berapa kemudian mau di ambil semua atau hanya setengah resep. Koq disini engga ya, tapi tetep bayar juga sih. Jadi total biaya kontrol hari itu, pendaftaran 120rb + obat 461rb = 581rb. Sayangnya lagi, kwitansi yang diberikan gak detail saya jadi gak tau harga item obat itu masing2 berapa.

Kwitansinya gak detail
Nah, gitu lah buibu pengalaman saya kontrol kemarin. Saya suka sama dokter nya, tapi males ngantri hahah mau cari alternatif dokter lain aja. Asli saya gak kuat antrinya, pegeel tjoy hahah.

Semoga bermanfaat ๐Ÿ˜Š.

~Serpong, Maret 2018~

You Might Also Like

6 komentar:

  1. dapat dimana bu untuk dokter kandungan selanjut nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya lanjut kontrol ke dokter di kota asal heheh sklian mau lahiran disana soal ny ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  2. Ko bisa beda dan sebagai itu yaa, kalo bawa uang pas pasan gimana itu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe itu saya awalnya kontrol di tempat lain..iyaa agk repot jg klo bawa uang pas2an

      Hapus
  3. obatnya itu harus di ambil semua? Atau kita bisa minta copy resepnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin klo saya di ambil semua obatnya..mungkin klo kita bilang mau ambil setengah resep ato minta copy resep bisa jg

      Hapus