First Experience, Belanja Di Carousell

22.10 Dini Ratnadewi 0 Comments


Hai hai ! Kali ini saya mau sharing tentang pengalaman transaksi di Carousell. Awalnya iseng aja sih buka2 Carousell, kebetulan saya lagi butuh modem tapi budget minim. Anyway, Corousell ini ternyata aplikasi jual beli barang preloved yang masih layak pakai. Daripada menuh2in rumah mending di jual aja..iyaaa khaaaan πŸ˜‚. Kita bisa jual barang2 kaya pakaian, kebutuhan rumah tangga sampai elektronik. Tapi ada juga barang2 baru yang di jual disitu.

Aplikasi Carousell
Beberapa waktu lalu saya butuh modem WiFi, kebetulan di tempat tinggal yang baru ini belum ada WiFi nya. Bisa aja sih saya isi paket data di hp sendiri, cuma berhubung saya ada niat lahiran di kampung yaa sekalian aja deh beli modem biar bisa sharing sama yang lain, tinggal narik duit buat patungan nya aja hahah. Lagian biar hp saya gak dipake tethering-an terus, biar gak over heat.

Pas mengutarakan niat ini, gak lama suami beliin modem tapi Smartfren punya. Dikampung saya mana ada sinyal Smartfren, operator yang lain aja naik turun gak pernah stabil. Kesel juga sih, beli barang tapi gak tanya2 dulu maunya istri kaya apa hahah. Tapi yaudah lah..niatnya paksu kan baik 😘.

Kembali ke Carousell, akhirnya saya install aplikasi ini di hp. Bingung juga cara transaksinya gimana, landing page nya pun gak user friendly kalo menurut saya wkwkw *naluri software tester saya masih kenceng ternyata. Gak pake lama saya langsung searching modem yang sesuai selera saya tapi tetap layak pakai dan murce. Akhirnya dapet tuh 2 model modem yang di incar. Saya langsung chat sellernya via fitur chat yang disediakan Carousell. Seller satu gak bales2 sampe 2 hari, seller satunya fast respon banget..baru chat langsung di bales. Saya nanya2 tentang modem yang dia jual, kaya misalnya bisa pake kartu lain selain Telkomsel apa enggak, kondisi barang nya gimana, dll. Seller sangat komunikatif.

Cumaaaa..ada satu hal yang bikin saya gak sreg transaksi disini, yaitu pembayaran dari buyer dilakukan langsung ke rekening seller. Jujur metode ini rentan banget sama tindak penipuan. Akhirnya saya nyari cara lain, minta sellernya bikin transaksi via Shopee ato Tokopedia. Tapi kata sellernya doi gak tau cara nyairin uang via 2 marketplace tadi. Hmm..bingung terusin gak yah transaksinya. Bukan suudzon ya, tapi kan jaga2 demi kebaikan gak ada salahnya. Saya pending dulu tuh, gak langsung bilang deal. Oia harga yang di tawarkan 300rb, katanya baru dipake sekali doang tuh modem. Di Carousell ini ada fasilitas tawar, saya kan lagi coba2 terus kepencet deh tuh button nya..eh sama sellernya diterima. Padahal nominalnya masih sama kaya yang tertera di awal, yaa sama aja saya gak melakukan penawaran πŸ˜‘.

Untuk meyakinkan diri, saya baca2 juga tentang review/ulasan dari seller tersebut. Rata2 reviewnya positif sih, tapi masih belum percaya juga hahah. Sampe akhirnya saya rayu seller buat tetap bikin via shopee ato tokped, dan lagi2 dengan alasan yang sama doi menolak. Saya bilang biar aman, biar buyer sama seller sama2 enak. Doi akhirnya ngasih id Instragram nya, dia bilang itu account asli nya dan nomor rekeningnya pun atas nama yang sama. Okee deh langsung cek tkp.

Setelah cek Instagram sellernya, saya agak yakin nih. Bismillah, saya ambil deh barang dari seller itu. High risk banget sih, tapi semoga aja ga tipu2 yaa..huhu. Singkat cerita setelah saya transfer, seller nya bilang belum ngirim barangnya karena hujan. Baiklah gpp, besoknya saya chat lagi nanyain udah dikirim apa belum barangnya..eh gak di bales2. Chat jam 12 siang magrib baru di bales, katanya doi lagi diluar jadi belum bisa kasih nomor resinya. Saya mulai was2 lagi nih, bukan apa2 itu bayarnya pake duit sisa2 salary saya..sayang aja kalo ternyata kena tipeng.

Belum lagi, karena transaksi nya gak tercatat secara sistem, buyer jadi susah buat tracking barangnya. Ini gak enak banget, harap2 cemas gitu. Apalagi saya belum di infoin nomor resinya.

Modem yang saya beli
Karena gak dikasih2 nomor resi, akhirnya saya tanya lagi keesokan harinya. Bodo amat deh dikatain bawel jg huhu. Kali ini seller ngasih nomor resinya, terus langsung saya tracking. Alhamdulillah beneran udah dikirim dan saat itu statusnya sedang dikirim oleh kurir. Lega deh rasanya. Ngrasa bersalah juga karena sempet mikir jelek ke seller nya. Maaf ya mbak.

Fyi, sebenarnya Carousell menyediakan fasilitas COD. Cuma tergantung sellernya, ada yang bersedia COD ada juga yang lebih milih pengiriman barang via kurir JNE dll. Saran saya, jika nominal barang lumayan besar mending minta COD aja, kalo seller gak bersedia cari seller lain aja. Sekali lagi ini demi keamanan kita sebagai buyer. Selain itu baca panduan bertransaksi aman juga berguna loh.

Oia, sebelumnya saya juga sempet nyari barang serupa di OLX tapi jadinya yaa di Carousell ini haha. Dan tadaa ini dia barangnya..mudah2an awet 😊.

Alhamdulillah barang nya sesuai
Itu dia pengalaman pertama saya belanja di Carousell. Barangnya lumayan lengkap, hanya saja dengan cara bayar yang sudah saya jelaskan di atas, bikin saya berpikir ulang untuk transaksi disini.

Semoga ke depannya fitur yang disediakan Carousell jadi lebih baik dan menyediakan fasilitas rekening bersama, sehingga proses transaksi terjamin keamanan nya, seller senang buyer pun tenang.

~Serpong, Maret 2018~

You Might Also Like

0 komentar: