Curhat Random : Godaan Jelang Pernikahan

14.05 Dini Ratnadewi 0 Comments



Kata orang menjelang pernikahan itu ada banyak godaannya, mulai dari hal remeh temeh yang akhirnya bikin ribut sama pasangan, sampai hal2 yang timbul dari faktor eksternal maupun faktor internal. Dan saya pun merasakannya saudara2..bagaimana galaunya, bagaimana stressnya, entahlah campur aduk gitu rasanya 😁. 

Seperti yang saya yakini selama ini, menikah itu bukan tentang mapan secara finansial tapi mapan secara emotional. Simplenya, jika kita siap secara mental kehidupan finansial pun insya allah ga akan terlalu sulit di lalui. Bukan hanya sekedar 'latah' melihat teman menikah terus jadi pengen nikah juga. ENGGAK. 

Oke, balik lagi ke fakta bahwa banyak cobaan menjelang pernikahan. Apalagi dari faktor internal, yaitu diri sendiri. Secara gak sadar saya semacam membuat statement2 aneh, yang malah mengganggu pikiran saya sendiri hahah *duh susah jelasinnya. Saya bukan gak excited ya, saya super seneng banget pas akhirnya doi ngelamar πŸ˜‚. Cuma setelah itu koq jadi galau, semakin saya merenung semakin saya menemukan bahwa banyak sekali cita2 dan keinginan (baca : obsesi) pribadi saya yang belum tercapai. Saya ingat betul, sejak SMA dulu saya menuliskan hal2 besar yang menjadi target saya dalam sebuah buku. Dari list target tersebut, baru beberapa yang saya checklist, yang artinya target tersebut sudah tercapai. Masih banyak sekali yang belum terwujud, seperti lanjut studi S2 yang sebetulnya tinggal selangkah lagi, tapi terpaksa saya tolak tawaran S2 itu karena suatu alasan 😒. Gak tau kenapa dulu saat menolak beasiswa itu saya sama sekali tidak menyesal, toh kalo saya di takdirkan untuk melanjutkan studi pasti ada jalan lagi. Tapi koq sekarang jadi super bimbang.

Memikirkan terget2 yang belum tercapai koq bikin saya sedih ya, kesan nya seakan2 gak bisa diraih setelah menikah nanti. Baiklah saya mulai kesampingkan pikiran2 itu, biar gak menguras energi saya. Namun oh namun, ketika faktor internal tadi mulai mereda..datanglah seseorang dari masa lalu yang seakan2 jadi godaan terberat wkwkkw udah ah skip. Lalu selanjutnya masih di faktor eksternal, misalnya orangtua yang melibatkan diri terlalu jauh dalam urusan pernikahan kita. Saya coba untuk memahami hal itu, bahwa orangtua pasti akan bersemangat sekali dengan pernikahan anaknya. Atau mungkin saja orangtua menganggap saya akan kerepotan jika mempersiapkan pernikahan seorang diri. Yowes ngalah lagi..

Duh ruwet yaa mau nikah..begitu pikir saya saat ini hahha. Tapi mungkin serunya disini, biar nanti saat sedang bersitegang langsung inget ribetnya mau nikah terus baikan lagi πŸ˜‚. Ah..jalanin dulu aja deh yang penting niatnya baik. Proses menuju hari pernikahan memang gak mudah, tapi kita pasti bisa melalui nya. Yuk bismillah dulu semoga di mudahkan aamiin 😌.

~ Catatan hati seorang Dini, 19 Juli 2017 ~

You Might Also Like

0 komentar: