Pengalaman Berobat Ke Rumah Sakit Mata Cicendo

20.40 Dini Ratnadewi 24 Comments


Jadi begini, di akhir bulan Juli kemarin kelopak mata sebelah kanan saya kedutan terus. Awalnya saya kira mau dapet rejeki nomplok *kata primbon sih gitu :p, tapi koq kedutannya 3 hari 3 malam gak kelar2 huhuh. Setelah googling sana sini, ternyata kedutan di mata itu bukan sekedar mitos tetapi mengindikasikan ada masalah dengan syaraf kita. Yang harus diperhatikan adalah durasi kedutan nya sendiri, kalo hanya sekali dua kali yaa anggap saja akan mendapatkan rejeki tapi kalo kedutannya gak berhenti2 yaa patut di curigai. Karena saya keburu parno akhirnya saya memutuskan untuk memeriksakan mata ke RS. Cicendo, sekalian cek minus juga. RS. Cicendo merupakan rumah sakit mata nasional, maka nya gak heran kalo pasien nya gak cuma datang dari Bandung dan sekitarnya. Harusnya sih saya memeriksa minus bulan Januari tahun ini, tapi karena satu dan lain hal baru bisa cek sekarang. Itu juga karena masalah kedutan, kalo gak kedutan mungkin gak akan ngecek karena memang gak ada keluhan sama sekali :D.

Tanggal 2 Agustus kemarin saya berangkat pagi2 ke RS. Cicendo, tapi karena naek mobil si om dan kejebak macet jadilah sampai sana pukul 07.30 wib. Dan jangan tanya antrian nya kaya apa..!! puuaaanjang banget, sampe tempat duduk pun gak ada yang kosong. Setelah menghampiri petugas di loket antrian dan mengatakan bahwa saya sudah pernah berobat sebelumnya, akhir nya saya dapat juga no.antrian dan no.antrian nya adalah B124 sedangkan waktu saya melihat ke papan informasi antrian B masih no. 13..oke baiklah let's do this :').
 
No.antrian dan kartu identitas berobat (Sumber : Pribadi)
Satu jam, dua jam kemudian akhirnya no.antrian saya dipanggil untuk mendaftar. Yes, ini no.antrian untuk pendaftaran, jadi nanti kita ditanya mau berobat ke poliklinik mana. Sedikit tips untuk yang mau berobat kesini, kalo bisa berangkatnya pagi2 sekali dan jangan lupa bawa makanan kecil untuk cemilan saat mengantri hahha. Sewaktu menunggu antrian, saya sempat mengobrol dengan ibu2 yang akan berobat juga. Beliau berasal dari Banjaran, pas saya lihat no.antrian nya ternyata si ibu ini dapat no.antrian B53. Saya tanya beliau berangkat jam berapa, kata nya setelah sholat Shubuh langsung ke RS -_-". Kalo jam segitu sih saya masih guling2an dikasur, ngumpulin nyawa hahahha bayangkan no.antrian di bawah 50 berangkat ke RS nya dari jam berapa. Amazing !!

Waktu di loket pendaftaran ini kita akan menyampaikan keluhan yang dirasakan *keluhan nya seputar mata anda yah bukan keluhan dari hati anda yang lelah :D. Waktu saya ditanya mau berobat kemana, saya bilang mau memeriksa minus dan di arahkan ke poliklinik Refraksi. Setelah membayar biaya berobat, saya langsung menuju ke ruang refraksi yang berada di lantai 3. Oia saya memilih cara pembayaran UMUM sehingga dikenakan tarif sebesar Rp.25.000. Bagi anda yang memiliki BPJS bisa memilih jenis pembayaran tersebut, hanya saja saya tidak tahu mekanisme nya seperti apa.

Kwitansi Pembayaran UMUM (Sumber : Pribadi)
Nah setelah diruang Refraksi saya mengantri lagi nih, yes di sini pun saya harus kembali bersabar *sungguh ngantri yang tiada akhir. Setelah sekian lama menunggu, koq nama saya tidak dipanggil2 sedangkan pasien lain yang baru datang sudah disuruh masuk keruang periksa. Akhirnya saya tanyakan pada ibu2 yang bertugas di ruangan tersebut, kata nya dokumen Rekam Medik saya belum ada. Ya ampun, jangan sampe kejadian waktu pertama kali saya berobat kesini terulang lagi. Dulu saat pertama kali periksa mata disini, kejadian nya juga sama. Saya menunggu lama dan tidak dipanggil2 saat ditanyakan kata petugas, Rekam Medik saya belum ada kemudian saya disuruh ke bagian registrasi untuk menanyakan perihal Rekam Medik tersebut. Saat di bagian registrasi kata petugas nya Rekam Medik saya sudah di antarkan dari tadi. Lah iki piye toh..bingung kan jadi nya. Selanjutnya saya kembali ke ruang refraksi, kata nya Rekam Medik saya masih belum ada. Sambil ngedumel dalam hati akhir nya saya putuskan untuk menunggu, sudah tanggung nunggu dari pagi. Kenapa Rekam Medik nya gak di buat paperless aja sih ? Kalo gini kan pasien jadi rugi waktu, wasting time banget.

Kembali pada peristiwa hari itu, akhirnya saya turun lagi ke bagian registrasi. Setelah di cek oleh petugas nya, ternyata Rekam Medik saya baru saja di distribusikan *sigh. Sebetulnya hal ini tidak harus terjadi jika management di ruang Rekam Medik sudah tertata dengan baik, tapi yaa mungkin efek dari terlalu banyak nya pasien jadi pendistribusian nya sedikit lama. Oke, akhirnya saya naik lagi ke lantai 3, kali ini saya langsung di panggil untuk diperiksa. Step pertama yang dilakukan dalam pemeriksaan ini adalah pemeriksaan dengan menggunakan alat, saya tidak tahu tepat nya fungsi dari alat tersebut tapi seperti nya untuk mengukur fokus mata.

Alat yang digunakan saat pemeriksaan (Sumber : Pribadi)
Setelah itu saya disuruh masuk ke dalam, di ruangan tersebut ada sekitar 4 buah kursi yang lazim di gunakan untuk mengecek kondisi mata. Kemudian seorang dokter entah dokter yang memang bertugas di situ atau dokter yang sedang koas, menyuruh saya memakai kacamata khusus untuk mengecek minus mata saya. Sebelumnya saya sampaikan dulu perihal kedutan mata yang saya alami, kemudian pemeriksaan dimulai. Saya di perintahkan untuk mengeja huruf2 yang berada di dinding sekitar 4-5m di depan saya. Hasilnya, saya mengeja dengan terbata2 huhuh. Akhirnya setelah mengganti lensa kanan kiri secara bergantian beberapa kali, saya merasa nyaman dan dapat mengeja huruf2 tadi dengan lancar. Ternyata minus di mata kanan saya bertambah menjadi -3,00 sedangkan mata kiri bertambah menjadi -2,50 :'(. Dokter juga meresepkan obat untuk saya, seperti nya sih vitamin *saya belum sempat menebus resep tersebut males ngantri nya :D

Resep obat yang dibuatkan dokter (Sumber : Pribadi)

Hasil Pemeriksaan (Sumber : Pribadi)
Oia mengenai kedutan mata tadi, dokter menjelaskan bahwa saya tidak perlu terlalu khawatir. Hal ini biasanya disebabkan karena mata terlalu lelah dan kering, atau karena kita yang telalu cape dan banyak pikiran. Yang perlu diperhatikan dari kedutan di mata adalah durasinya, jika kedutan tidak berhenti selama berminggu2 yaa patut di periksakan ke dokter.

Ada hal menarik ketika saya akan pulang dan turun ke lantai 1, ternyata pendaftaran pasien kontrol dapat di lakukan melalui sms center *kemudian saya menangis di pojokan :p. Kenapa gak dari kemarin yaaa saya nyari2 info dulu hahah keburu parno duluan sih. Ya sudahlah yang penting sudah diperiksa. Sekitar pukul 11.53 WIB saya kembali ke kantor *saya izin setengah hari.
 
Info Pendaftaran Pasien via SMS Center (Sumber : Pribadi)
Bagi saya mata merupakan indera yang sangat vital, karena itu harus selalu di jaga kesehatan nya. Meskipun saya berkacamata tapi hal ini tak mengurangi rasa syukur saya. Masih banyak diluar sana yang bahkan tidak bisa melihat sama sekali. Alhamdulilah ya Alloh, terimakasih atas nikmat ini :)

~ 7 Agustus 2016 ~

You Might Also Like

24 komentar:

  1. tinggi juga ya minus 3 aku juga sudah 2 :"(
    kalau kedutan gitu biasanya kurang istirahat. sehat2

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mbak Suria, terima kasih buat komennya...

      iyaa nih lumayan tinggi minus nya, dokter juga blg begitu mbak kurang istirahat kta nya..semoga mbak juga sehat2 terus ya :)

      Hapus
  2. Biaya yg dikeluarkan udh termasuk vitamin gitu berapa ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kurang tau mbak, soal ny waktu itu ga saya tebus resep nya :D

      Hapus
  3. Itu cara membaca resep nya gimana ka? Kanan kiri nya yg manaaa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah saya juga gak ngerti, runyek banget tulisan ny :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. kemarin saya habis 25rb aja (note : periksa tgl 2 agustus 2016)..tapi tidak termasuk vitamin yh

      Hapus
  5. Terimakasih infonya.saya d bengkulu, suami sakit mata dan d anjurkan dokter untuk dperiksa k Bandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mbak 😊 Wah jauh banget dari Bengkulu..semoga suami nya lekas sembuh

      Hapus
  6. Mau tanya kalo hari sabtu bisa gak periksa mata??
    Ada yang bilang kata nya kalo hari sabtu gak bisa??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pengalaman teman saya sih bisa mbak, cuma masuk ny ke paviliun jadi agak mahal dari yg reguler :)

      Hapus
  7. Bak kalo periksa hari sabtu bisa gak??
    Ada yang bilang kata nya kalo periksa hari sabtu tu gak bisa??

    BalasHapus
  8. maaf mbak, kalau buat yg baru pertama kali berobat, biaya administrasinya brpa ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu pertama kali juga 25rbu (pasien umum), itu daftarnya doank yaa belum nebus vitamin dll.. kalo pake BPJS saya kurang tau berapa 😊

      Hapus
  9. Kak kan saya br pertamakali nih mau daftar lwt sms hrs ada no rekam medis. Kan saya blm prnh kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo gitu mending datang langsung aja dulu...biar pemeriksaan selanjutnya bisa daftar via sms :)

      Hapus
  10. Halo mba, rencananya saya mau periksa mata minus atau ngganya.
    Jd pembayarannya cuma 25rb aja ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo jg mbak :)..iyaa kalo saya kemarin waktu periksa cm bayar 25rb pas daftarnya..kalo untuk obat nya beda lagi :D

      Hapus
  11. Mau tanya, klo saya ingin periksa mata min tapi gaada rujukan dri puskesmas mau langsung berobat aja ke cicendo pake bpjs biar dapet kacamata hehe, bisa ngga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kurang tau mbak, klo mekanisme berobat pake bpjs..cm kalo langsung berobat pake jalur umum sih bisa :)

      Hapus
  12. Mau tanya, klo saya ingin periksa mata min tapi gaada rujukan dri puskesmas mau langsung berobat aja ke cicendo pake bpjs biar dapet kacamata hehe, bisa ngga ya?

    BalasHapus
  13. Mau tanya kalo untuk yang pake bpjs sabtu buka gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya ny tutup klo weekend..setau saya yg buka pas weekend cuma favilliun aja

      Hapus